Nelayan Suralaya Kelola Pangkalan Perahu Fasilitas PLTU

CILEGON, (KB).- Pengelola PLTU Suralaya pembangkit unit 9 dan 10, Kota Cilegon, Banten, yang kini masih dalam tahap pembangunan kontruksi, terus menata letak dan ruang fasilitas umum termasuk pangkalan nelayan Rukun Suralaya. Kalangan nelayan menyambut baik penataan pangkalan yang mampu menampung 100 unit perahu nelayan tersebut.

Ketua nelayan Rukun Suralaya Rebudin yang tergabung dalam Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kota Cilegon, mengatakan, pihaknya berterimakasih kepada PT Indonesia Power PLTU Suralaya unit 9 dan 10.

“Penyediaan lahan yang diperuntukan sebagai tempat sandarnya perahu nelayan Rukun Suralaya yang kini beranggotakan 130 orang dengan jumlah perahu 75 unit, adalah langkah maju,” katanya, Jumat (22/2/2019).

Dia mengatakan, sebelum ada proyek pembangunan unit 9 dan 10, nelayan menyandarkan kapal seadanya saja. Ketika itu, kata dia, perahu nelayan ditempatkan di pesisir pantai Kelapa Tujuh.

“Namun saat ini, pangkalan perahu nelayan setelah dibangun dengan kontruksi sipil sudah cukup layak untuk difungsikan,” ujarnya.

Rebudin menjelaskan, proses pembangunan pangkalan nelayan ini berlangsung sekitar satu tahun. Pembangunan pangkalan nelayan dengan lebar sekitar 57 meter dan panjang 215 meter tersebut, kini dalam tahap finishing.

“Kolam bandar seluas 1,3 hektar tersebut akan mampu menampung perahu nelayan sekitar 100 unit,” tuturnya.

Sementara itu koordinator Proyek Penyiapan Lahan PLTU Unit 9 dan 10 Suralaya, Kardi B Kasiran mengatakan bahwa nelayan merupakan masyarakat pesisir yang harus diakomodir.

“Pangkalan Nelayan itu memang berada di atas lahan PT Indonesia Power. Namun sebagai upaya asas manfaat terhadap masyarakat sekitar, maka lahan tersebut dikelola oleh masyarakat Suralaya khususnya masyarakat yg berprofesi sebagai nelayan,” ucapnya.

Kardi berharap, PT Indonesia Power tetap memperhatikan masyarakat terdampak di sekitar areal proyek pembangunan pembangkit listrik ,diantaranya adalah nelayan, mendapatkan. Sebaliknya, ia juga berharap nelayan bisa memanfaatkan fasilitas terbangun ini dengan baik yang ujungnya juga meningkatkan kesejahteraan mereka

“Semoga saja dengan disediakannya pangkalan nelayan yang layak, para nelayan eks pantai kelapa tujuh ini bisa memanfatkan dan menjaga dengan baik,” ungkapnya. (HS)*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here