Minggu, 18 November 2018

Menuju Inklusi Melalui Elektronifikasi Keuangan Daerah

KEMUDAHAN, keamanan dan kenyamanan keamanan dalam transaksi sekaligus sebagai upaya untuk meningkatkan dan memperluas akses pembayaran, menjadi salah satu sasaran yang kini tengah dilakukan secara sungguh-sungguh oleh Pemkab Lebak, akan meluncurkan program elektronifikasi keuangan daerah, pada peringatan HUT Kabupaten Lebak yang jatuh pada tanggal tanggal 2 Desember.

“Program ini dimaksudkan untuk mendorong terwujudnya keuangan inklusif karena dapat membuka akses masyarakat untuk terhubung dengan layanan keuangan serta mendekatkan lembaga keuangan kepada masyarakat hingga ke daerah terpencil (remote area). Melalui kerja sama dengan pihak Bank Indonesia (BI), Pemkab Lebak akan segera meluncurkan elektronifikasi keuangan daerah,” kata Wakil Bupati Lebak, H. Ade Sumardi usai menerima kunjungan Kepala Perwakilan Bank Indonesia (BI) Banten di Ruang Kerja Wabup, Selasa (6/11/2018).

Menurut Wabup elektronifikasi dapat memberikan manfaat secara luas, baik bagi masyarakat, pemerintah dan perekonomian. Karena menurutnya kemudahan, kenyamanan, keamanan dalam transaksi serta dapat meningkatkan dan memperluas akses pembayaran. “Elektronifikasi menciptakan transparansi bagi pemerintah, sehingga sangat bermanfaat bagi efisiensi perekonomian” ujar Wabup.

Dijelaskan, program Elektronifikasi yang saat ini digalakan pemerintah dan BI adalah suatu upaya untuk mengubah transaksi masyarakat yang semula dilakukan secara manual menjadi elektronik, dari metode pembayaran tunai menjadi pembayaran non-tunai, serta pelaku transaksi keuangan yang sebelumnya bersifat eksklusif menjadi inklusif.

“Elektronifikasi merupakan bagian dari implementasi Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) guna meningkatkan transaksi non tunai di masyarakat yang saat ini masih tergolong rendah. Sementara elektronifikasi keuangan akan dilakukan untuk pembayaran retribusi pengelolaan pasar dan parkir” kata Wabup.

Wabup menambahkan, para pedagang di Pasar Rangkasbitung sudah mulai melakukan pembayaran retribusi secara non tunai sejak tanggal 2 Nopember 2018. Sementara untuk parkir akan diuji coba di Kawasan Alun-alun Rangkasbitung. Program elektronifikasi ini bekerjasama dengan Bank bjb, jadi petugas dari Pemkab akan didampingi oleh petugas dari bank bjb.

Sementara itu Deputi Direktur BI Perwakilan Banten, Erri P. Suryanto mengatakan bahwa Kabupaten Lebak merupakan Pilot Project untuk Program Elektronifikasi Keuangan Daerah di Provinsi Banten. “Jadi Lebak ini yang pertama di Banten untuk program ini, karena Pemkab Lebak itu beda, paling terlihat semangatnya,”kata Erri P. Suryanto

Erri menambahkan, slain kesiapan perbankan, dalam hal ini Bank BJB, komitmen Pemerintah daerah untuk mendukung program ini harus segera dituangkan dalam regulasi. “Dengan program elektronifikasi ini, diharapkan kebocoran retribusi dapat dihindari, sehingga dapat menambah Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Lebak,” ujarnya. (Nana Djumhana)*


Sekilas Info

Truk Pengangkut Pasir Basah Kembali Berulah

LEBAK, (KB).- Sejumlah warga yang berada di ruas jalan Rangkasbitung-Cimarga, mengeluhkan dimulainya kembali aktivitas kendaraan truk …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *