Kuota SMPN tak Seimbang dengan Jumlah Lulusan

TANGERANG, (KB).- Jumlah kuota peserta didik yang akan diterima di SMP negeri berbanding jauh dari lulusan murid SD dalam PPDB yang digelar di Kota Tangerang pada 1-15 Juli 2019.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Tangerang Abduh Surahman pernah mengatakan, bahwa murid lulusan SD tahun ini sekitar 33.000 orang, sedangkan jumlah daya tampung PPDB pada tahun ini di tingkat SMP negeri hanya 11.000 siswa saja.

Terkait hal itu Rektor UNIS Mustofa Kamil sebagai pengamat pendidikan di Kota Tangerang pun menyoroti hal tersebut. Ia mengatakan, solusi yang bisa dilakukan agar setidaknya 22.000 siswa lulusan SD itu dapat mengenyam pendidikan di sekolah negeri yakni dengan menambah rombongan belajar (rombel).

“Ya solusinya menambah kuota. Tiap-tiap sekolah menambah rombel atau menambah jumlah kursi,” ujarnya dalam talk show di kampus UNIS Tangerang, Kamis (27/6/2019).

Jika menambah kuota kursi dengan menambah fasilitas infrastruktur belajar mengajar di setiap SMPN tidak bisa dilakukan, ia menyebut menerapkan proses belajar mengajar melalui internet.

“Kalau tidak bisa itu, online learning. Belajar melalui internet secara online itu bisa dilakukan atau tingkatkan kualitas paket B,” katanya.

Menurut dia, penerapan sistem PPDB berdasarkan zonasi, prestasi, dan perpindahan orang tua ini harus dievaluasi karena menimbulkan polemik dan belum mampu menjawab persoalan yang ada.

Jikalau memang pemerintah melalui Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan tetap bersikeras menerapkan PPDB dengan memprioritaskan sistem zonasi, fasilitas sekolah harus tersedia di wilayah padat penduduk.

“Nah makanya kata saya school mapping harus sudah dilakukan. Makanya di daerah-daerah padat penduduk dengan jumlah lulusan sekolah dasar yang banyak harus sudah dibuatkan sekolah SMP baru,” tukasnya. (DA)*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here