Kabupaten Tangerang Siapkan Wisata Bahari dan Mangrove

TANGERANG, (KB).- Kawasan pesisir pantai di Desa Ketapang, Kecamatan Mauk, Kabupaten Tangerang akan diubah menjadi daerah wisata bahari dan wisata mangrove. Pembangunan wisata seluas 14 hektare tersebut, rencanannya melalui proses dua tahap pengerjaannya, pada 2019 dan 2020.

Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar mengatakan, Desa Ketapang pesisir pantai Kecamatan Mauk akan direhabilitasi dan revitalisasi menjadi tempat wisata. Butuh penataan kawasan lingkungan hingga konsentrasi untuk penuntasannya sampai Desember 2020.

“Ini merupakan salah satu dari rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) Kabupaten Tangerang bagian dari program Gerbang Mapan (Gerakan Pembangunan Masyarakat Pantai) dan Gebrak Pakumis (Gerakan Bersama Rakyat Atasi Pemukiman Kumuh dan Miskin) untuk pemanfaatan dan juga pemberdayaan masyarakat pesisir pantai, bukan saja bedah rumah bedah lingkungannya, tapi juga perekonomian dan juga potensi-potensi daerah yang bisa dimanfaatkan oleh masyarakat setempat untuk meningkatkan taraf hidup dan derajat mereka,” katanya, Ahad (15/9/2019).

Ia menjelaskan, pembangunan semua pemberdayaannya tersebut, diserahkan kepada masyarakat, jadi kepala desa, BPD, BUMDes-nya semua harus bekerja bersama-sama dengan masyarakat yang poin paling penting, adalah masyarakat di sekitar sini harus merasakan manfaat dari perubahan wilayah atau kawasan Desa Ketapang ini.

“Tidak jauh juga dari lokasi ini Puskesmas Mauk dan juga Pasar Induk Mauk sudah jadi. Alhamdulillah jalan provinsi jalan lingkar utara juga di depan sini sudah mulai dibetonisasi dan dilebarkan itu nanti akan menjadi sarana dan prasarana penunjang kawasan wisata ini,” ujar orang nomor satu di Kabupaten Tangerang tersebut.

Lebih lanjut, dia menambahkan, jadi semuanya sudah ada tinggal penataan kawasan hutan mangrove dan fasilitas lainnya mudah-mudahan pada 2020 sampai 2021 awal sudah rapi semua dan menjadi ikon baru di Kecamatan Mauk untuk masyarakat.

Sementara, Camat Mauk Arif Rahman Hakim mengapresiasi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tangerang yang telah menunjuk salah satu desanya untuk dibangun menjadi kawasan desa wisata.

“Tentunya kami harapkan dapat berdampak positif bagi warga Mauk terutama warga Desa Ketapang, khususnya di bidang peningkatan taraf perekonomian masyarakat dan juga penataan lingkungan yang layak dan sehat dan juga merelokasi masyarakat, ke rumah deret yang juga dibangun di kawasan Desa Wisata Ketapang,” ucapnya.

Ia mengungkapkan, bahwa pihaknya yang juga kepanjangan tangan dari Pemkab Tangerang senantiasa membantu dan mendukung program tersebut.

“Bentuk dukungannya, yakni memberikan kegiatan pelatihan-pelatihan kepada masyarakat di bidang industri kreatif, pelatihan kuliner khas masyarakat pantai, penghijauan, dan penataan akses jalan menuju kawasan wisata,” tuturnya seraya menambahkan fasilitas yang akan dibangun di Kawasan Wisata Desa Nelayan Ketapang, yakni hutan mangrove, menara pandang, skydeck, kawasan kuliner, jembatan-jembatan tematik, tempat pelelangan ikan, dan dermaga nelayan. (DA)*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here