Sabtu, 17 November 2018
Gubernur Banten, Wahidin Halim memdampingi Presiden Joko Widodo pada acara pembukaan Indonesia Science Expo di Indonesia Convention Exhibition BSD, Kabupaten Tangerang, Kamis (1/11/2018).*

Indonesia Science Expo 2018, Jokowi: Teknologi Butuh Standar Moralitas

TANGERANG, (KB).- Presiden Joko Widodo mengatakan perubahan yang cepat terhadap penggunaan teknologi informasi saat ini butuh standar moralitas yang semakin tinggi pula. Sebab, kata Kepala Negara, munculnya media tanpa redaksi dan membuat setiap warga bisa menjadi wartawan, karena ada peristiwa dan informasi langsung dimunculkan di media sosial.

“Perkembangan teknologi informasi juga membawa tantangan baru dalam moralitas kemasyarakatan kita dan juga di dunia,” kata Jokowi saat membuka pameran Indonesia Science Expo (ISE) Tahun 2018 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) Convention BSD, Serpong, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (1/11/2018).

Rapat redaksi yang dulu tertata rapi, kata dia, sekarang digantikan oleh peran medsos. Benar tidaknya dan jempol atau like menjadi pemimpin redaksi sekarang ini. Semua bisa menginformasikan apapun. Menghadapi fenomena ini, kata Jokowi, regulasi dan peraturan pemerintah tidak cukup menyelesaikan masalah, karena tidak semua bisa dipagari oleh peraturan dan regulasi.

“Yang dibutuhkan sekarang adalah standar moralitas yang semakin tinggi berbarengan penggunaan teknologi itu. Teknologi yang disalahgunakan harus dihadang oleh teknologi lain yang dipandu oleh standar moralitas yang tinggi,” tegas Presiden.

Kepala Negara juga mengatakan lembaga dan institusi yang bisa menghadapi dan relevan menghadapi tantangan teknologi informasi saat ini adalah lembaga penelitian. “Lembaga penelitian menempati peran sentral dalam kehidupan manusia beserta ekosistem kehidupannya. Berperan sentral dalam melahirkan karya-karya riset yang unggul dan berperan sentral dalam menjawab setiap tantangan jaman yang ada,” katanya.

Presiden juga kembali menegaskan bahwa dalam dunia yang berubah sangat cepat, yang menjadi kata kunci adalah kecepatan dalam memenangkan kompetisi. “Sekarang yang besar belum tentu mengalahkan yang kecil, yang kaya belum tentu mengalahkan yang miskin. Tetapi yang cepatlah yang pasti akan mengalahkan yang lambat,” katanya.

Untuk itu, Presiden meminta semua elemen bangsa untuk segera berubah dan segera berbenah diri agar tidak kalah dalam kompetisi. “Kalau tidak kita bisa dipastikan kita akan tertinggal dibanding dari negara-negara lain di bangsa-bangsa lain,” katanya.

Untuk itu, Jokowi kembali mengajak semua pihak untuk membangun ekosistem yang baik dan lembaga penelitian harus menjadi bagian dari ekosistem pembangunan nasional. Dalam menghadapi tantangan saat ini, lembaga penelitian dengan berbasis ilmu pengetahuan dan teknologi juga perlu kerja sama dengan pemerintah, lembaga pendidikan, industri dan mitra Mitra strategis yang lainnya. (SJ/Ant)*


Sekilas Info

BPJS Ketenagakerjaan Gandeng RS Drajat Prawiranegara

SERANG, (KB).- Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Ketenagakerjaan Cabang Serang terus memperluas kemitraan dengan sejumlah rumah …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *