BERDAKWAH MELALUI TULISAN

Oleh:

Kholid Ma’mun

Agama Islam sangat mendorong umatnya untuk menulis, hal ini dapat kita lihat dalam firman Allah swt. Yang diturunkan pertama kali kepada Nabi Muhammad saw. Allah berfirman: “Bacalah dengan nama Tuhanmu yang menciptakan, ia menciptakan manusia dari darah yang kental. Bacalah demi Tuhanmu yang mulia, yang mengajari (manusia) dengan pena, Mengajari manusia sesuatu yang tidak diketahui. (QS. Al-‘Alaq 1-5)

Dalam penjelasan ayat di atas, sangat jelas Allah menempatkan pena (al-qalam) sebagai komponen vital dalam mencerdaskan manusia. Pena sebagai simbol tulisan digabungkan dengan membaca, sebuah kombinasi sinergis.

Membaca dan menulis adalah dua aktivitas yang tidak bisa dipisahkan, laksana dua sisi mata uang. Menulis tanpa membaca akan hambar dan menghasilkan tulisan yang tidak bermutu. Sebaliknya, membaca tanpa menulis, manfaatnya hanya untuk dirinya sendiri. Yang tepat adalah membaca dan menulis adalah saling melengkapi dan menyempurnakan

Dunia tulis menulis telah menjadi bagian penting terutama di era informasi teknologi seperti sekarang ini, komunikasi dan pertukaran informasi dalam bentuk tulisan jauh lebih efektif, efisien dan akurat.

Dengan menulis seseorang akan bisa menyuarakan aspirasinya, baik berupa ide, gagasan, liputan peristiwa di masyarakat, keadaan ekonomi, sosial, budaya, politik secara objektif dan transparan, argumentatif dan berdimensi ilmiah yang dapat dipertanggung jawabkan

Menulis bisa menjadi sarana perjuangan, pengabdian, motivasi dan hal positif lainnya. Namun di sisi lain menulispun bisa menjadi kebalikannya (bernilai negatif) seperti tulisan yang provokatif, manipulatif dan hal-hal negatif lainnya yang dapat menjadi _jariyatussu’_ (sedekah amal buruk)

Dengan sering menulis, seorang penulis dituntut untuk menghubungkan buah-buah pikiran yang satu dan yang lainnya, merencanakan uraian yang sistematis dan logis, menimbang satu perkataan yang tepat, dan selalu mengamati dan menganisis realitas sosial yang selalu berubah secara dinamis. Aktifitas ini akan selalu menambah daya pikirnya, kemampuan imajinasi dan kreatifitasnya, serta memori dan kecerdasannya

Seorang penulis yang sukses, tulisannya akan dibaca masyarakat banyak, diapresiasi, menjadi sumber inspirasi yang akhirnya menjadi sumber referensi dan rujukan masyarakat.

*Syarat Menjadi Penulis*

Seorang yang belajar menulis seperti saya biasanya sering menemukan kendala, kendala itu seperti sulit mendapatkan ide tulisan, sulit menentukan tema, sampai kesulitan dalam hal menjabarkan dan mengembangkan tulisan

Menurut beberapa buku yang pernah penulis baca diantara syarat menjadi penulis adalah, _pertama_ harus rajin membaca, karena menulis adalah mengeluarkan isi pikiran sehingga sebelum menulis harus ada isi didalam pikiran kita baik dengan membaca buku, membaca koran, majalah, mengikuti perkembangan berita dan mencari informasi lainnya sebagai bekal tentang apa yang akan ditulisnya

_Kedua_, seorang penulis hendaknya fokus pada bidang yang dikuasai, perdalam satu bidang ilmu secara mendalam agar tulisan menjadi tajam, berbobot dan terarah

_Ketiga_, semangat dan pantang menyerah, menurut cerita seorang kawan penulis yang sudah banyak menerbitkan buku, konon dulu di negara Barat ada orang yang terus menerus membuat artikel dan mengirimkannya ke berbagai media massa, tapi sayang, ribuan artikel yang ia tulis tak satupun yang dimuat.

Dus, ia terus berkarya seakan tidak mempedulikan apakah artikelnya diterbitkan atau tidak? Suatu hari ia mengirimkan artikelnya yang ke 1501 (kira-kira demikian), tanpa disangka ternyata artikelnya itu dimuat di media ternama, akhirnya banyak media lain yang mengharapkan artikelnya

Seorang penulis tidak boleh menyerah, harus terus berlatih, tidak boleh bosan dan malas menulis. Proses panjang akan membuat kualitas tulisan seseorang semakin baik dan berbobot

*Berdakwah dengan Tulisan*

Bagi penulis pribadi motivasi sangat penting dalam mewujudkan semua angan dan cita-cita, demikian juga dalam hal tulis menulis, banyak hal yang memotivasi penulis dalam menggoreskan tinta sebagaimana dalam tulisan ini di antaranya karena ingin mengabdikan sedikit ilmu yang Allah anugrahkan kepada penulis, karena semua yang Allah titipkan kepada kita ada pertanggung jawabanya demikian juga ilmu, sehingga dengan menuliskan apa yang kita tahu secara otomatis kita sudah mengabdikan ilmu kita kepada para pembaca

Dengan menulis kita juga bisa berdakwah kepada ratusan, ribuan bahkan jutaan orang, terlebih di era berkembangnya teknologi informasi seperti saat ini. Seseorang bisa menuliskan ide dan gagasannya melalui media WA, FB, IG, Twitter, Majalah, Surat Kabar bahkan sampai dengan buku dan kitab

Ada sebuah ungkapan dua ulama produktif yang mengabdikan masa hidupnya untuk berdakwah melalui karya tulisan-tulisannya beliau adalah Syekh Nawawi Al-Bantani dan Hujjatul Islam Imam Abu Hamid Al-Ghazali yang perlu penulis sampaikan diakhir ini tulisan pendek ini, beliau Syekh Nawawi menyampaikan dalam _masterpiece_nya kitab Murah Labid atau yang sering dikenal dengan sebutan Tafsir Munir, Syekh Nawawi mengutip ucapan Imam Qatadah: “Pena adalah nikmat Allah swt. Seandainya ia tidak ada, maka agama ini tidak bisa berdiri tegak dan kehidupan ini tidak bisa berjalan dengan baik”. Sementara itu Hujjatul Islam Imam Abu Hamid Al-Ghazali menyampaikan “Dengan menulis, anda bisa mencerdaskan berjuta-juta manusia secara tidak terbatas”. Wallahu alam bisshawab. (Penulis adalah Pengajar di Ponpes Modern Daar El Istiqomah dan Pengurus MUI Provinsi Banten)*

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here